JawaJawa TimurWisata Alam

Wisata Nasional Air Terjun Sedudo

Wisata Nasional Air Terjun Sedudo

Wisata Nasional Air Terjun Sedudo. Air terjun Sedudo terkenal dengan mitos-mitos yang berkembang di masyarakat dengan sejarah yang panjang. Pada zaman kerajaan Kediri, sang raja memiliki seorang putri yang mempunyai penyakit aneh seperti cacar namun sangat menjijikan bagi yang melihatnya, akhirnya oleh sang raja yang tidak lain ayahnya sendiri putri tersebut di suruh untuk berobat ke sebuah padepokan yang berada di daerah Pace. Pemilik padepokan sekaligus teman dari raja ini disuruh menyembuhkan dan menyembuyikan identitas sang putri dari rakyat sekitar. Akhirnya setiap pagi putri di mandikan di air terjun Roro Kuning untuk menyembuhkan penyakit sekaligus pada pagi hari air terjun roro kuning belum dipakai oleh rakyat sekitar.

Kian hari penyakit putri berangsur – angsur sembuh, paras cantiknya kian terlihat kembali, anak dari pemilik padepokan tersebut mulai mengetahui siapa si putri ini. Bahwa si putri tersebut adalah anak dari raja Kediri yang sedang berobat di padepokan milik ayahnya. Akhirnya kedua anak dari pemilik padepokan tersebut mengejar hati dari putri kerajaan Kediri.

Pada akhirnya ketiga insan tersebut merajut cinta, namun cerita barulah bermulai ketika si putri tersebut sembuh dari penyakitnya. Akhirnya sang raja dari kerajaan Kediri menjodohkan putri tersebut dengan calon pilihan sang ayah yang tidak lain adalah raja dari kerajaan Kediri, lalu kedua anak dari pemilik padepokan tesebut patah hati berat. Akhirnya sampai berbulan – bulan kedua anak tersebut mengurung diri di sebuah kamar, hingga suatu ketika mereka keluar dari kamar dengan sikap yang berubah total. Dulu yang begitu ramah dengan orang sekitar kini kedua anak tersebut tidak memiliki sopan santun sama sekali terhadap orang lain semenjak peristiwa tesebut.

Karena sikap yang dimiliki oleh kedua anaknya, akhirnya membuat pemilik padepokan tersebut yang tidak lain adalah ayahnya sendiri mengutus kedua anak tersebut bersemedi untuk melupakan jalinan kasih dengan putri kerajaan Kediri, namun sebelum melakukan semedi kakak beradik ini mengucapkan sebuah ikrar sang adik tidak akan pernah sopan santun lagi kepada orang lain sedangkan sang kakak akan selalu hidup melajang.

Sang kakak bertapa di sebuah air terjun tertinggi maka dari itu air terjun yang berada paling tinggi di namakan air terjun Sedudo yang artinya “Sing mendudo” atau dalam bahasa Indonesia artinya “yang melajang”, sedangkan adiknya bertapa di air terjun SingoKromo yang artinya “Sing Ora Kromo” atau dalam bahasa Indonesia artinya “yang tidak memiliki sopan santun”. Letak dari air terjun SingoKromo berada di bawah airSedudo. Nama dari kedua air terjun tersebut di ambil dari janji mereka sewaktu akan melakukan semedi dulu.

Lokasi Akses Menuju Wisata Nasional Air Terjun Sedudo

Air terjun Sedudo yang berada di ketinggian 1.438 meter di atas permukaan laut (dpl) di sisi timur kawasan Gunung Wilis dengan ketinggian air terjun sekitar 105 meter tepatnya terletak di Desa Ngliman Kecamatan Sawahan Kabupaten Nganjuk Provinsi Jawa Timur. Sekitar 30 km arah selatan ibukota kabupaten Nganjuk.

Air terjun Sedudo ini sangat mudah dijangkau dan dapat ditempuh dengan menggunakan kendaraan umum (seperti bus) maupun kendaraan pribadi dengan kondisi jalan umumnya baik dan beraspal mulus. Hanya saja, karena lokasinya di gunung, jalan menuju air terjun Sedudo cenderung menanjak, naik-turun, dan berkelok-kelok. Kondisi jalan seperti ini tentu sulit untuk dilewati oleh kendaraan jenis bus. Karena itu, bila berniat ke air terjun Sedudo, sebaiknya gunakan kendaraan roda empat non bus. Meski tidak ada angkutan umum yang langsung menuju obyek wisata, tapi banyak mobil sewaan yang siap mengantar.

Setelah melewati gerbang utama dan membayar karcis akan ditemui jalan dua arah, ke atas menuju Air Terjun Sedudo, sedangkan ke bawah menuju Agrowisata Ganter dan Air Terjun Singokromo. Dari gerbang ini perjalanan menanjak masih berlanjut sekitar dua kilometer. Setelah melewati satu pos penjagaan lagi, barulah terdengar gemuruh Air Terjun Sedudo yang sudah di depan mata. Untuk menuju ke pelataran air terjun harus berjalan menuruni tangga sekitar 5 menit.

Wisata di Air Terjun Sedudo

Air terjun Sedudo ini berada pada ketinggian 1.438 meter dari permukaan laut, dengan ketinggian air sekitar 105 meter, wow tinggi banget. Masyarakat sekitar masih percaya dengan air terjun Sedudo mempunyai kekuatan supra natural. Karena kepercayaan tersebut, air terjun Sedudo ramai dikunjungi masyarakat pada bulan Suro untuk ritual Mandi Sedudo. Bulan Suro di anggap sebagai bulan yang dapat membawa berkah dan bisa menjadikan awet muda oleh masyarakat sekitar. Kepercayaan dapat membuat yang mandi awet muda atau tidak, kalian yang menentukan. Selain sebagai tempat ritual Mandi Sedudo, air terjun ini juga digunakan sebagai tempat untuk upacara memandikan arca dalam ritual Parna Prahista.

Tempat wisata lain yang berdekatan dengan air terjun Sududo adalah Agrowisata Ganter, tempat perkebunan bunga, dan sekitar dua kilometer di selatan Ganter ada lagi Air Terjun Singokromo.

Fasilitas dan Akomodasi di Wisata Nasional Air Terjun Sedudo

Air Terjun Sedudo mempunyai fasilitas yang lumayan lengkap dan cukup baik dan lengkap seperti ruang ganti, kolam tempat berendam atau berenang, toilet, tempat istirahat dan berbagai rumah makan serta toko cinderamata. Bagi yang membutuhkan penginapan juga tersedia hotel yang berada di sekitar kawasan ini.

HTM Wisata Nasional Air Terjun Sedudo

Harga tiket masuk adalah Rp 2.500,- per orang. Tarif parkir kendaraan roda dua dipungut Rp 1.000,- sedangkan kendaraan roda empat Rp 2.000,-.

Punya cerita tersendiri saat berlibur di Wisata Nasional Air Terjun Sedudo dan anda ingin cerita tersebut di publish di WisataNasional.net? Anda dapat mengirimkan cerita anda kepada kami di menu Kirim Pengalaman Wisata.

Share:

Leave a reply